2025 Mobil Jaguar Land Rover Beralih Jadi Mobil Listrik, Good Bye Bensin!

oleh -

BANDUNGMU.COM, Jakarta – Perusahaan otomotif multinasional Jaguar Land Rover (JLR) bakal beralih menjadi merek mobil listrik dalam lima tahun ke depan. Sementara Land Rover akan memiliki enam electric vehicle (EV) pada tahun 2025.

Pengumuman pada Senin (15/2/2021) oleh CEO JLR Thierry Bolloré juga menyatakan Land Rover all-electric pertama dijadwalkan pada tahun 2024.

Pengumuman tersebut menjadikan Jaguar OEM (original equipment manufacturer) warisan terbesar yang berkomitmen untuk masa depan mobil listrik, menyusul pengumuman serupa dari Bentley milik Grup Volkswagen dan Rolls-Royce milik Grup BMW.

Transisi Mobil Listrik

Bolloré mengakui bahwa perusahaan kemungkinan besar akan mengorbankan volume demi keuntungan dalam perjalanan menuju target nol emisi tahun 2039 untuk dua merek premium, dan nol emisi knalpot pada tahun 2036.

“Reimagine akan melihat kita bertransisi menjadi bisnis yang mengutamakan listrik,” kata Bolloré, dikutip dari Forbes. “Kemurnian listrik adalah langkah alami berikutnya. Inti dari Reimagine adalah elektrifikasi merek Jaguar dan Land Rover.”

“Pada pertengahan dekade, Jaguar akan mengalami kebangkitan untuk muncul sebagai merek mewah listrik murni dengan portofolio baru yang sangat indah dengan desain yang menarik secara emosional dan merintis teknologi generasi berikutnya.”

Bolloré mengatakan dalam lima tahun ke depan, Land Rover akan menyambut enam varian listrik murni guna pemimpin dunia SUV mewah melalui tiga keluarga Range Rover, Discovery, dan Defender.

“Varian all-electric pertama akan tiba pada 2024,” tambah Bolloré.

Dokumen Resmi

Dokumen Strategi Reimagine baru akan melihat JLR beralih dari setidaknya sembilan platform kendaraan menjadi hanya tiga: platform fleksibel MLA dan platform EMA untuk Land Rover, dan arsitektur modular yang berdiri sendiri untuk Jaguar.

Kedua platform Land Rover akan menerima BEV (Battery Electric Vehicle) dan powertrains berbahan bakar bensin bertenaga listrik, sedangkan platform Jaguar akan menggunakan baterai listrik secara eksklusif.

“Dua merek. Dua kepribadian yang berbeda. Keduanya terhubung dengan elemen kualitas dan keberlanjutan yang mendukung masa depan Jaguar Land Rover dari kemewahan modern melalui desain,” lanjutnya.

Tapi JLR tidak akan berhenti di kendaraan listrik baterai. “Tujuan kami adalah mencapai emisi karbon nol bersih di seluruh rantai pasokan, produk, dan operasi kami pada tahun 2039,” Bolloré menegaskan.

“Sebagai bagian dari ambisi ini, kami juga mempersiapkan penggunaan daya sel bahan bakar bersih yang diharapkan sejalan dengan matangnya ekonomi hidrogen. Pengembangan sedang berlangsung dengan prototipe yang tiba di jalan Inggris dalam 12 bulan ke depan sebagai bagian dari program investasi jangka panjang.”

Bolloré juga mengakui bahwa JLR akan menghabiskan 2,5 miliar pound setahun untuk pengembangan guna mencapai tujuan emisinya, atau sekitar dua kali lipat dari apa yang dihabiskan Tesla TSLA + 0,5%, tetapi jauh lebih sedikit daripada pesaingnya dari Jerman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *