UMBandung
News

Ada Sejak Zaman Logam, Inilah Sejarah Beduk Yang Menarik Diketahui

×

Ada Sejak Zaman Logam, Inilah Sejarah Beduk Yang Menarik Diketahui

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi (Istockphoto)

BANDUNGMU.COM — Masjid di Indonesia, terutama sekali yang ada di kampung, masih banyak yang menggunakan beduk untuk memberitahukan jadwal salat kepada masyarakat.

Beduk merupakan alat musik tabuh seperti gendang besar. Ia merupakan instrumen musik tradisional yang telah digunakan sejak ribuan tahun lalu. Beduk berfungsi sebagai alat komunikasi tradisional, baik dalam kegiatan ritual keagamaan maupun politik.

Selain biasa dibunyikan untuk pemberitahuan akan datangnya waktu salat, beduk juga digunakan dalam kesenian tradisional, salah satunya dalam seni reak.

Beduk terbuat dari batang kayu besar atau pohon enau sepanjang kira-kira satu meter atau lebih. Bagian tengah batang dilubangi sehingga berbentuk tabung besar.

Ujung batang yang berukuran lebih besar ditutup dengan kulit binatang yang berfungsi sebagai membran atau selaput gendang. Apabila ditabuh, beduk menimbulkan suara berat, bernada khas, rendah, tetapi dapat terdengar sampai jarak yang cukup jauh.

Menurut arkeolog Universitas Negeri Malang Dwi Cahyono, seperti dikutip dari Wikipedia, akar sejarah bedug sudah dimulai sejak masa prasejarah, tepatnya zaman logam.

Saat itu manusia mengenal nekara dan moko yang terbuat dari perunggu, berbentuk seperti dandang dan banyak ditemukan di Sumatra, Jawa, Bali, Sumbawa, Roti, Leti, Selayar, dan Kepulauan Kei. Fungsinya untuk acara keagamaan, mas kawin, dan upacara minta hujan.

Pada masa Hindu, jumlah bedug masih terbatas dan penyebarannya belum merata ke berbagai tempat di Jawa.

Baca Juga:  UAD Hibahkan Sistem E-Voting

Dalam Kidung Malat, pupuh XLIX, disebutkan bahwa bedug berfungsi sebagai media untuk mengumpulkan penduduk dari berbagai desa dalam rangka persiapan perang. Kitab sastra berbentuk kidung, seperti Kidung Malat, ditulis pada masa pemerintahan Majapahit.

Berdasarkan legenda Cheng Ho dari Cina, ketika Laksamana Cheng Ho datang ke Semarang, mereka disambut baik oleh Raja Jawa pada masa itu.

Kemudian, ketika Cheng Ho hendak pergi dan hendak memberikan hadiah, raja dari Semarang mengatakan bahwa dirinya hanya ingin mendengarkan suara beduk dari masjid.

Sejak itulah, beduk kemudian menjadi bagian dari masjid, seperti di negara Cina, Korea, dan Jepang, yang memposisikan beduk di kuil-kuil sebagai alat komunikasi ritual keagamaan.

Di Indonesia, sebuah beduk biasa dibunyikan untuk pemberitahuan akan datangnya waktu salat atau sembahyang. Saat Orde Baru berkuasa beduk pernah dikeluarkan dari surau dan masjid karena mengandung unsur-unsur non-Islam.

Beduk digantikan oleh pengeras suara. Hal itu dilakukan oleh kaum Islam modernis. Namun, warga NU melakukan perlawanan sehingga sampai sekarang dapat terlihat masih banyak masjid yang mempertahankan beduk.

Ada dua fungsi beduk: fungsi sosial dan fungsi estetik. Beduk berfungsi sebagai alat komunikasi atau pertanda kegiatan masyarakat, mulai dari ibadah, pertanda bahaya, hingga pertanda berkumpulnya sebuah komunitas.

Fungsi kedua beduk adalah soal estetika. Beduk berfungsi dalam pengembangan dunia kreatif, konsep, dan budaya material musikal.

Baca Juga:  Warga Muhammadiyah Kabupaten Bandung Antusias Sambut Muktamar, Siapkan Puluhan Kendaraan

Pada awalnya, kambing atau sapi dikuliti. Kulit hewan yang biasa dibuat sebagai bahan baku beduk antara lain kulit kambing, sapi, kerbau, dan banteng.

Kulit sapi putih memiliki kualitas yang lebih baik dibandingkan dengan kulit sapi coklat. Pasalnya, kulit sapi putih lebih tebal daripada kulit sapi cokelat sehingga bunyi yang dihasilkannya akan berbeda di samping, keawetannya yang lebih rendah.

Kemudian, kulit tersebut direndam ke dalam air detergen sekitar 5-10 menit. Jangan terlalu lama agar tidak rusak. Lalu, kulit dijemur dengan cara dipanteng (digelar) supaya tidak mengkerut.

Setelah kering, diukur diameter kayu yang sudah dicat dan akan dibuat beduk. Setelah selesai diukur, kulit tersebut dipasangkan pada kayu bonggol kayu yang sudah disiapkan. Proses penyatuan kulit hewan dengan kayu dilakukan dengan paku dan beberapa tali-temali.

Seni ngadulag

Seni ngadulag berasal dari daerah Jawa Barat. Pada dasarnya, beduk memiliki fungsi yang sama seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Namun, tabuhan beduk di tiap-tiap daerah memiliki perbedaan dengan daerah lainnya sehingga menjadikannya khas.

Maka dari itu, lahirlah sebuah istilah “ngadulag” yang menunjuk pada sebuah keterampilan menabuh beduk. Kini keterampilan menabuh beduk telah menjadi bentuk seni yang mandiri yaitu seni ngadulag (permainan beduk).

Di daerah Bojonglopang, Sukabumi, seni ngadulag telah menjadi sebuah kompetisi untuk mendapatkan penabuh beduk terbaik. Kompetisi terbagi menjadi dua kategori, yaitu keindahan dan ketahanan.

Baca Juga:  Musywil ICMI Jabar Jadi Momen Kembalinya Mahasiswa sebagai Suplai Cendekiawan

Keindahan mengutamakan irama dan ritme tabuhan beduk, sedangkan ketahanan mengutamakan daya tahan menabuh atau seberapa lama kekuatan menabuh beduk.

Kompetisi ini diikuti oleh laki-laki dan perempuan. Dari permainan inilah seni menabuh beduk mengalami perkembangan.

Dahulu, peralatan seni menabuh beduk hanya terdiri dari beduk, kohkol, dan terompet. Namun, kini peralatannya pun mengalami perkembangan.

Selain yang telah disebutkan di atas, menabuh beduk kini juga dilengkapi dengan alat-alat musik seperti gitar, keyboard, dan simbal.

Beduk terbesar

Beduk terbesar di dunia berada di dalam Masjid Darul Muttaqien, Purworejo. Beduk ini merupakan karya besar umat Islam yang pembuatannya diperintahkan oleh Adipati Tjokronegoro I, Bupati Purworejo pertama.

Beduk ini dibuat pada 1762 Jawa atau 1834 M dan diberi nama Kyai Bagelen. Beduk ini punya panjang 292 cm, keliling bagian depan 601 cm, keliling bagian belakang 564 cm, diameter bagian depan 194 cm, dan diameter bagian belakang 180 cm.

Bagian yang ditabuh dari beduk ini dibuat dari kulit banteng. Beduk raksasa ini dirancang sebagai “sarana komunikasi” untuk mengundang jamaah hingga terdengar sejauh-jauhnya lewat tabuhan beduk sebagai tanda waktu salat menjelang adzan dikumandangkan.***

___

Sumber: Wikipedia

Editor: FA

Seedbacklink