UMBandung
News

Berbagi Pembelajaran Dampingi Pengungsi, Dua Pesepeda dan Pekerja Kemanusiaan Swedia Kunjungi MDMC

×

Berbagi Pembelajaran Dampingi Pengungsi, Dua Pesepeda dan Pekerja Kemanusiaan Swedia Kunjungi MDMC

Sebarkan artikel ini
Dokumentasi istimewa.

BANDUNGMU.COM, Yogyakarta – Ada yang istimewa Senin (11/12/2023) siang di Kantor MDMC PP Muhammadiyah. Dua orang pekerja hak asasi manusia (HAM) asal Swedia berkunjung ke Gedung Muhammadiyah di Jalan KHA Dahlan Yogyakarta.

Mereka adalah Benjamin Ladraa dan Sanna Ghotbi yang telah bersepeda selama 2,5 tahun ke 18 negara.

Di Kantor MDMC, Benjamin dan Sanna berbincang dengan Ketua MDMC PP Muhammadiyah Budi Setiawan, Wakil Sekretaris Barori Budi Aji, dan Ketua Bidang Jaringan dan Kerja Sama Twediana Budi Hapsari.

Baca Juga:  Muhammadiyah Populerkan Sunnah Rasul Salat Id di Lapangan, Ini Fakta dan Sejarahnya

Tujuan keduanya bersepeda keliling dunia untuk meningkatkan kesadaran mengenai situasi di Kamp Pengungsi di Sahara Barat.

Terdapat 175.000 pengungsi yang tinggal di gurun pasir yang sepenuhnya bergantung pada bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup selama 50 tahun terakhir.

“Kebanyakan orang tidak mengetahui tentang Kamp Pengungsi di Sahara Barat sehingga kami bersepeda ke lebih dari 30 negara selama dua setengah tahun,” ungkap Benjamin.

Kondisi tersebut diungkapkan Benjamin karena pembatasan yang dilakukan di Sahara Barat sehingga kamp pengungsi di sana tidak pernah diberitakan oleh jurnalis.

Baca Juga:  Umat Islam Unggul Jumlah, Harus Dibarengi Unggul Kualitas

“Sahara Barat bukan hanya menjadi pos koloni terakhir di Afrika, melainkan menjadi koloni terbesar di dunia,” terangnya.

Di Indonesia sendiri mereka bertemu dengan beberapa lembaga kemanusiaan, salah satunya adalah Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) PP Muhammadiyah.

“Kami datang ke Indonesia sebulan yang lalu dan sejauh ini bersepeda dari Bali ke Yogyakarta. Kami datang kemarin ke Yogyakarta dan tinggal selama seminggu,” ujar Sanna.

Setelah Yogyakarta, rencananya mereka akan melanjutkan perjalanan ke Jakarta, Singapura, Malaysia, dan beberapa negara di Eropa, dan kembali ke Aljazair.

Baca Juga:  Profesor Suyatno, Tokoh Muhammadiyah yang Peka pada Dunia Pendidikan

“Saya mengapresiasi semangat kedua pengelana tadi yang mengangkat nasib kelompok Sahrawi yang selama puluhan tahun menjadi pengungsi,” ujar Budi Setiawan.

Ia juga berharap aksi kemanusiaan seperti ini dapat menggugah kesadaran masyarakat bahwa masih ada kelompok masyarakat yang terpinggirkan.***

PMB UM Bandung