Kader Aisyiyah Menjadi Penjaga Gawang Ideologi Organisasi

oleh -
Ilustrasi Atho’ Khoironi/PWMU.CO

BANDUNGMU.COM – Kader ini ibarat tanaman tapi tanaman itu yang tidak bisa goyah, dengan akar dan tunas yang kuat serta menjulang tinggi yang bisa menjadi driving force, atau penggerak gerakan di seluruh tingkatan.

Hal tersebut disampaikan oleh Ketua Pimpinan Pusat Aisyiyah, Siti Aisyah yang membidangi Majelis Pembinaan Kader (MPK) di acara Training of Trainer (TOT) Baitul Arqom Online MPK Pimpinan Pusat Aisyiyah (PP Aisyiyah) pada Sabtu (30/10).

Siti Aisyah menyebut bahwa kader-kader sangat beragam, ada yang disebut kader pimpinan, kader amal usaha, kader organisasi, kader ortom, kader keluarga, kader profesi, hingga kader komunitas. Di sinilah tugas dari Majelis Pembinaan Kader Aisyiyah untuk dapat terus membentuk generasi penerus yang akan meneruskan risalah perkaderan yang diistilahkan sebagai penjaga gawang ideologi.

Ketua MPK, Salmah Orbayinah, dalam sambutannya menyampaikan bahwa kaderisasi adalah hal yang mutlak bagi organisasi. “Kaderisasi merupakan hal yang mutlak bagi sebuah organisasi besar seperti Aisyiyah dan Muhammadiyah, eksistensi dari kader merupakan hal yang sangat vital,” ujarnya.

Ia menyebutkan bahwa peranan kaderisasi merupakan peranan yang penting karena menjadi penentu bagaimana calon kader dibentuk sedemikian rupa sehingga membentuk kader militan yang tangguh, ikhlas, yang mau berjuang semata-mata untuk beribadah dan mendapat ridha Allah Swt.

“Kader inilah yang akan menjadi pelopor pelangsung dan penyempurna semua kegiatan di Aisyiyah dan Muhammadiyah.”

ToT Baitul Arqom yang diikuti oleh semua pimpinan MPK dari Pimpinan Wilayah Aisyiyah seluruh Indonesia berjumlah 272 orang ini dilaksanakan secara daring selama dua hari hingga Ahad (31/10). Salmah berharap melalui kegiatan ToT ini akan terbentuk instruktur Baitul Arqom di wilayah, daerah bahkan mungkin cabang sehingga nantinya paling tidak semua wilayah sampai cabang dapat melaksanakan Baitul Arqom minimal satu kali sebelum Muktamar.***(Muhammadiyah.or.id)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *