Haedar Nashir: Jangan Sampai Puasa Hanya Menjadi Ritual Individual Semata

oleh -

BANDUNGMU.COM – Puasa membentuk pribadi taqwa tentu tidak sekali jadi, maka setiap tahun berpuasa menurut ulama sebagai “olah jiwa tahunan” yang harus membentuk kita semakin baik, semakin bertakwa.

Hal tersebut disampaikan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir, dalam Pengajian Ramadhan 1442 H yang diselenggarakan oleh Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC) PP Muhammadiyah bekerja sama dengan Lazismu dan ditayangkan secara langsung melalui TV Mu, Selasa 13 April 2021.

Ini adalah pengajian pembuka rangkaian semarak Ramadhan 1442 H oleh MCCC PP Muhammadiyah yang tahun ini mengambil tema “Ramadhan Aman dan Sehat”.

“Saya mencoba meletakkan puasa sebagai kanopi, sebagai teras rohani kita agar dengan ketakwaan yang terus kita bangun itu, melahirkan diri kita yang semakin bersih, suci lahir dan batin dalam makna bahwa puasa adalah proses revolusi rohani,” kata Haedar.

Puasa  yang bisa membentuk kanopi diri menjadi insan yang bersih lahir batin menurut Haedar Nashir adalah puasa yang terintegrasi.

Yakni bukan hanya menahan diri dari makan minum dan pemenuhan kebutuhan biologis, melainkan menjadikan diri menjadi orang yang punya kemampuan memelihara, merawat, dan menjaga.

“Dalam konteks ini, puasanya sendiri itu pertama harus menjadi puasa lahir dan batin. Kedua, puasa itu satu rangkaian dengan ibadah yang lain seperti qiyamul lail. Ketiga, puasa kita itu terkait dengan kegiatan yang selalu disunahkan oleh Rasulullah SAW, yaitu terus mencari ilmu, membaca Alquran dan mengimplementasikannya dalam kehidupan. Keempat, di bulan Ramadhan kita juga diajari untuk terus beramal saleh termasuk bersedekah,” imbuhnya.

Selanjutnya Haedar Nashir mengatakan setiap tahun kita berpuasa tidak cukup hanya sebagai ritual individual semata. Namun, puasa harus memancarkan diri kita yang menjadi uswah khasanah (teladan yang baik) dalam kehidupan.

“Ketika puasa diproyeksikan la allakum tattaqun (agar kamu menjadi orang yang bertakwa), bagaimana sifat takwa itu kita praktikkan. Contoh apakah setelah puasa kita menjadi orang yang semakin dermawan, yang kedua apakah kita menjadi orang yang sabar tidak pemarah, kemudian pemaaf terhadap orang,” jelasnya.

Lalu bagaimana dampaknya dalam kehidupan? Apakah puasa dan segala macam ibadah itu berdampak pada kesalehan sosial kita? Haedar Nashir mengutip fakta-fakta yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Indonesia.

“Kita lihat sekarang, kenyataan pertama Indonesia termasuk dalam negara yang gawat korupsi, yang kedua Indonesia sekarang termasuk gawat narkoba, yang ketiga angka perceraian di Indonesia itu cukup tinggi, dan yang terakhir kekerasan terhadap anak dan perempuan. Ini menunjukkan belum ada korelasi positif antara aktivitas semangat beribadah di kalangan umat Islam dengan dampaknya untuk melahirkan kesalehan sosial,” ungkapnya.

Menutup paparannya, Haedar Nashir mengungkap implementasi puasa dan seluruh ibadah dalam kehidupan sehari-hari.

“Kita harus menjadi uswah hasanah dalam hal keselarasan kata dan tindakan, yang kedua puasa dan seluruh nilai keislaman kita menjadi kekuatan ilmu yang mencerahkan, yang terakhir amaliah kita itu harus juga membawa kemajuan,” pungkasnya.

Diolah dari laman resmi Muhammadiyah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *