UMBandung
Islampedia

Memurnikan Kemuliaan Muharam dari Berbagai Cerita Tidak Berdasar

×

Memurnikan Kemuliaan Muharam dari Berbagai Cerita Tidak Berdasar

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi (Istockphoto)

BANDUNGMU.COM — Muharam, yang juga dikenal sebagai Suro dalam budaya Jawa, merupakan salah satu bulan istimewa dalam Islam. Berdasarkan perhitungan Kalender Hijriah Global Tunggal (KHGT), 1 Muharram 1445 bertepatan pada Ahad 07 Juli 2024.

Muharam ini termasuk dalam bulan-bulan haram (suci) di mana umat Islam dianjurkan untuk menjauhi perbuatan zalim dan meningkatkan ibadah serta amal kebaikan. Di dalamnya terdapat hari-hari yang sangat penting, seperti hari Asyura pada 10 dan Tasua pada 9 Muharam.

Muharam menjadi saksi berbagai peristiwa penting dalam sejarah para nabi. Di antaranya adalah selamatnya Nabi Musa dari kejaran Fir’aun, mendaratnya kapal Nabi Nuh setelah banjir besar, dan keluarnya Nabi Yunus dari perut ikan. Peristiwa-peristiwa ini menambah kemuliaan Muharam dan mengajarkan kita tentang kekuasaan dan rahmat Allah.

Baca Juga:  Ribuan Peserta Akan Menghadiri Muktamar XIV Nasyiatul Aisyiyah di Bandung

Namun, di Indonesia, khususnya di Jawa, tanggal 1 Muharram yang dikenal sebagai malam 1 Suro sering kali diiringi dengan berbagai mitos. Mitos-mitos ini antara lain larangan untuk keluar malam, membangun atau pindah rumah, dan menggelar acara pernikahan. Kepercayaan ini menyatakan bahwa hari tersebut membawa kesialan, padahal tidak berdasar pada ilmu pengetahuan maupun kajian ilmiah.

Dalam ilmu tauhid, kepercayaan semacam ini dikenal dengan istilah “tathayyur” yang secara harfiah berarti “berita burung”. Tathayyur adalah praktik mengaitkan kejadian atau tindakan dengan hal-hal yang tidak memiliki hubungan logis atau ilmiah, termasuk menganggap diri akan terkena sial jika melakukan sesuatu pada hari atau bulan tertentu.

Baca Juga:  Tausiyah Maulid Nabi dari Ketua Umum Muhammadiyah

Menurut Anggota Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah Ghoffar Ismail, Muhammadiyah dengan tegas menyatakan bahwa mitos-mitos ini hanyalah cerita-cerita tanpa dasar yang kuat dalam ilmu maupun nash (dalil). Oleh karena itu, mitos-mitos tersebut termasuk dalam kategori tathayyur, takhayul, dan khurafat yang harus dijauhi oleh umat Islam. Kepercayaan seperti ini dikhawatirkan dapat mengarah kepada syirik, yaitu menyekutukan Allah, dan berpotensi merusak akidah umat.

Meskipun demikian, dalam berdakwah untuk meluruskan pemahaman masyarakat, kita harus menggunakan pendekatan yang bijak. Dakwah harus dilakukan dengan hikmah, nasihat yang baik, dan debat yang dilakukan dengan cara yang baik (mujadalah bil ma’ruf). Tujuannya adalah mengajak umat untuk kembali kepada ajaran Islam yang murni tanpa menyinggung perasaan atau memicu konflik.

Baca Juga:  Ahmad Dahlan dan Hasyim Asy’ari: Habib Sekaligus Keturunan Wali Songo

Dengan demikian, kita berharap umat Islam dapat memahami dan menghargai kemuliaan Muharam tanpa terjebak dalam mitos-mitos yang tidak berdasar serta meningkatkan kualitas ibadah dan amal di bulan yang penuh berkah ini.***

___

Sumber: muhammadiyah.or.id

Editor: FA

PMB UM Bandung