UMBandung
News

Muhammadiyah Secara Resmi Tetapkan Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H Jatuh Pada 11 Maret 2024

×

Muhammadiyah Secara Resmi Tetapkan Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H Jatuh Pada 11 Maret 2024

Sebarkan artikel ini
Foto: muhammadiyah.or.id.

BANDUNGMU.COM, Yogyakarta — Muhammadiyah secara resmi menetapkan 1 Ramadan 1445 H jatuh pada 11 Maret, Idulfitri 1 Syawal pada 10 April, Puasa Arafah 9 Zulhijah pada 16 Juni, dan Iduladha 10 Zulhijah 1445 H pada 17 Juni 2024.

Kepastian informasi waktu-waktu penting umat Islam ini disampaikan oleh Sekretaris Pimpinan Pusat Muhammadiyah Muhammad Sayuti di Kantor PP Muhammadiyah, Jalan Cik Ditiro Nomor 23 Yogyakarta, seperti dikutip dari laman resmi Muhammadiyah pada Minggu (21/01/2024).

Turut hadir dalam acara ini Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir, Sekretaris PP Muhammadiyah Muhammad Sayuti, dan Ketua Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah Hamim Ilyas.

Muhammad Sayuti menjelaskan bahwa keputusan penetapan ini dilakukan dengan menggunakan metode Hisab Wujudul Hilal Hakiki.

Dia berharap Maklumat Pimpinan Pusat Muhammadiyah tentang Hasil Hisab Ramadan, Syawal, dan Zulhijah 1445 Hijriyah ini bisa diikuti oleh seluruh warga Muhammadiyah.

Baca Juga:  Peran Abdul Kahar Muzakkir dalam Perumusan Dasar Negara Indonesia

Maklumat Nomor 1/MLM/I.0/E/2024 ini ditandatangani oleh Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir dan Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu’ti pada 12 Januari 2024.

Penentuan ini dilakukan dengan menggunakan kriteria Wujudul Hilal, sebuah metode yang mengharuskan pemenuhan tiga syarat secara kumulatif.

Menurut kriteria tersebut, bulan Kamariah baru dimulai pada hari ke-29 saat matahari terbenam, asalkan telah terjadi ijtimak sebelum matahari terbenam dan pada saat matahari terbenam, bulan masih terlihat di atas ufuk.

Jika satu dari ketiga kriteria tersebut tidak terpenuhi, bulan baru dimulai pada hari ke-30.

Awal Ramadan

Pada Ahad Legi, 29 Syakban 1445 H atau bertepatan dengan 10 Maret 2024 M, ijtimak jelang Ramadan 1445 H terjadi pukul 16:07:42 WIB. Pada saat matahari terbenam di Yogyakarta, Bulan berada di tinggi +00° 56′ 28″ (hilal sudah wujud).

Baca Juga:  Inilah 4 Potensi Manusia Menurut Islam

Hal ini berarti, pada hari yang sama, di wilayah Indonesia, Bulan tampak di atas ufuk saat matahari terbenam, kecuali di Wilayah Maluku Utara, Papua, Papua Barat, dan Papua Barat Daya.

Dengan demikian, 1 Ramadan 1445 H jatuh pada Senin Pahing, 11 Maret 2024 M, menandai awal bulan suci bagi umat Islam di Indonesia.

Keputusan ini diambil berdasarkan perhitungan yang cermat dan kriteria yang telah ditetapkan untuk menentukan kedatangan bulan Ramadan sesuai dengan tata cara yang telah ditetapkan oleh Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

Awal Syawal

Berlanjut pada penentuan awal bulan Syawal 1445 H, pada Senin Kliwon, 29 Ramadan 1445 H, yang bertepatan dengan 8 April 2024 M, ijtimak jelang Syawal belum terjadi.

Situasi berubah pada Selasa Legi, 30 Ramadan 1445 H, yang bertepatan dengan 9 April 2024 M, di mana ijtimak jelang Syawal 1445 H akhirnya terjadi pada pukul 01:23:10 WIB.

Baca Juga:  Iman, Ilmu, Amal, dan Ikhlas

Pada saat matahari terbenam 9 April 2024 M di Yogyakarta (( = -07( 48( LS dan ( = 110( 21( BT, tinggi Bulan mencapai +06( 08( 28( (hilal sudah wujud).

Di seluruh wilayah Indonesia, Bulan tampak di atas ufuk saat matahari terbenam, menandakan awal bulan Syawal. Dengan demikian, 1 Syawal 1445 H jatuh pada Rabu Pahing, 10 April 2024 M.

Keputusan ini diumumkan berdasarkan perhitungan cermat yang mengikuti kriteria Wujudul Hilal dan menegaskan kedatangan Syawal sesuai dengan tata cara yang telah ditetapkan oleh Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

Umat Islam di Indonesia merayakan Idul Fitri sebagai tanda berakhirnya bulan suci Ramadan dan memulai bulan Syawal yang penuh berkah.***

PMB UM Bandung