Sainstek

Yuk Kenalan Dengan ChatGPT, Chatbot Yang Mirip Manusia

×

Yuk Kenalan Dengan ChatGPT, Chatbot Yang Mirip Manusia

Sebarkan artikel ini
Sumber: Unsplash

BANDUNGMU.COM, Bandung – Saat ini kecanggihan teknologi di bidang kecerdasan buatan (artificial intelligence) sedang tren di seluruh dunia. Banyak orang termasuk juga perusahaan memanfaatkan artificial intelligence (AI) untuk berbagai kemudahan.

Mengutip antaranews.com, ketika diperkenalkan pada acara World Economic Forum di Davos, Swiss, beberapa waktu lalu, ChatGPT yang dikembangkan dari teknologi kecerdasan buatan (artificial intelligence) mendadak menjadi buah bibir.

ChatGPT adalah kecerdasan buatan generatif yang dikembangkan oleh OpenAI, startup yang fokus pada riset kecerdasan buatan. OpenAI didirikan oleh ilmuwan dan tokoh besar teknologi, salah satunya Elon Musk.

Melansir Reuters, ChatGPT berupa chatbot canggih yang bisa mempelajari data dalam jumlah yang sangat banyak supaya bisa menjawab berbagai pertanyaan.

ChatGPT dilatih supaya bisa menjawab semirip mungkin dengan manusia, bahkan disebut bisa memberikan jawaban yang panjang.

Berkat kemampuan itu, ChatGPT mendapat sambutan hangat dari industri teknologi di Silicon Valley, baik dari segi investasi maupun minat menggunakan chatbot tersebut.

Baca Juga:  Memilih Sekolah dan Problem Pendidikan Kita

Microsoft, salah satu investor OpenAI, akan menggelontorkan lebih banyak dolar untuk pengembangan kecerdasan buatan oleh OpenAI.

CEO Cloudfare Inc Matthew Prince menilai AI generatif seperti ChatGPT bisa memiliki kemampuan sebaik programmer junior.

Cloudfare menggunakan teknologi semacam itu untuk menulis kode pada platform Workers. Mereka berminat menggunakan teknologi serupa untuk menjawab pertanyaan konsumen dengan cepat, terutama untuk layanan yang gratis.

AI generatif tidak hanya berfungsi untuk data teks, ia juga bisa dilatih untuk mempelajari gambar.

Melihat potensi itu, pimpinan produk di Meta Platforms Chris Cox melihat teknologi AI generatif bisa dikembangkan untuk membuat filter gambar, apalagi mereka memiliki aplikasi yang fokus pada konten visual, yaitu Instagram.

Penggunaan AI generatif ChatGPT tidak saja menjanjikan bagi pelaku teknologi, tetapi juga mahasiswa penyandang disabilitas untuk membantu mereka memahami perkuliahan.

Adam Whitehead, mahasiswa filsafat di University of Melbourne, Australia, memiliki gangguan penglihatan.

Baca Juga:  Bisakah Pihak Perusahaan Menyiapkan Karyawan Siap Bekerja di Metaverse?

Dia menggunakan komputer dan teknologi berbasis kecerdasan buatan untuk membacakan materi kuliah dan mengikuti ujian.

Sementara Betty Zhang, mahasiswi bioteknologi yang aktif dalam grup advokasi kampus untuk pelajar yang memiliki disabilitas, menilai lumrah bagi universitas untuk menggunakan teknologi itu.

“AI punya potensi yang sangat besar, terutama untuk membuat materi belajar lebih bisa diakses,” kata Zhang.

Dia meyakini jika AI digunakan secara efektif, akses belajar menjadi lebih terbuka, apakah untuk penyandang disabilitas atau tidak.

Sayangnya, teknologi AI generatif seperti ChatGPT juga menimbulkan potensi buruk bagi dunia pendidikan, yakni digunakan untuk mencontek atau mengakali tugas dan ujian sekolah.

Group of Eight (Go8), konsorsium universitas terbaik di Australia, khawatir teknologi ChatGPT digunakan mahasiswa untuk mengerjakan tugas dan menjawab ujian.

Sejak diuji coba untuk publik pada 30 November, sejumlah sekolah dan universitas di Amerika Serikat melarang ChatGPT karena kekhawatiran yang sama.

Baca Juga:  Aplikasi KESAN Luncurkan Program Pesantren Digital Ramadan

ChatGPT dirancang untuk merespons perintah sederhana. Dengan kemampuan menjawab mendekati manusia, pendidik khawatir mahasiswa menggunakan AI generatif itu untuk menulis esai atau bahkan menjawab ujian.

Ketika pandemi, banyak perkuliahan yang dilakukan dari jarak jauh, mengandalkan komputer dan internet.

Go8 bahkan menyarankan untuk memperbanyak ujian berbasis kertas untuk mengantisipasi penyalahgunaan AI generatif seperti ChatGPT.

Wakil Direktur Go8 Matthew Brown mengatakan anggota mereka juga akan mengadakan pengawasan langsung selama penilaian dan menggunakan teknologi pengawasan untuk mahasiswa yang ujian menggunakan komputer.

Di AS, lebih dari 6.000 guru dan dosen menggunakan GPTzero, program yang bisa mendeteksi teks yang dibuat oleh AI.

Sementara Sam Illingworth, pengajar di Edinburgh Napier University, dalam artikel yang dimuat di The Conversation, menyarankan sekolah memberikan tugas yang bersifat praktis, misalnya menulis pameran yang ada di sekitar tempat tinggal.***

___

Sumber: antaranews.com

Editor: FA