Agar Startup Lokal Go Internasional, Jabar dan Inggris Jalin Kerja Sama

oleh -
Foto: Jabarprov.go.id

BANDUNGMU.COM — Pemda Jawa Barat bekerja sama dengan pemerintah Inggris meluncurkan program Nurture to Scale a scale up programmers for Indonesian startups.

Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengatakan kerja sama melalui program tersebut dinilai penting untuk mendorong para anak muda yang bergelut di bidang startup agar bisa go internasional.

“Saya ke sini  untuk melihat betapa Jabar di wakili oleh Bogor sangat progresif untuk ekonomi kreatif (ekraf) karena ada program nurture of scale jadi program dari Pemerintah Inggris membantu startup yang keren tadi menjadi besar dan skalanya mendunia,” ungkap Kang Emil di Gedung Creative Center, Kota Bogor, Jumat (12/11/2021) lalu.

Sebanyak 35 startup asal Jabar akan menjalin kerja sama dalam program tersebut untuk dipasarkan di tanah Britania Raya. Hal itu akan menjadi angin segar bagi anak-anak muda Jabar dalam menyambut dunia digital di masa depan.

“Itu targetnya, kami berterima kasih startup Jabar dipilih oleh pemerintah Inggris sebagai percontohan untuk di globalkan oleh networking pemerintah Inggris,” ucapnya, dikutip dari Jabarprov.go.id.

Dalam kegiatan tersebut kang Emil sapaan akrab Ridwan Kamil yang didampingi oleh Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto mendapatkan undangan dari Menlu Inggris untuk menjajaki obrolan lebih lanjut tentang kerja sama pemerintah Inggris dan Pemdaprov Jabar agar skalanya bisa lebih mendunia.

“Kemudian kami berdua diundang oleh ibu Menlu Inggris bulan April ke Inggris juga untuk mengoneksi apa yang sudah diobrolkan di Bogor di skala besarkan di London di Inggris,” ujar gubernur.

Selain itu, gubernur juga menjelaskan bahwa kerja sama dengan Pemerintah Inggris salah satunya ialah terkait pembangunan Politeknik Maritim di Patimban-Subang.

“Kemudian ada kerja sama membangun Politeknik Maritim di Patimban juga diapresiasi dan beliau sangat happy,” tuturnya.

Kang Emil juga menyebutkan akan menyulap 27 kabupaten/kota agar bisa tersebar pusat ekraf yang terinspirasi dari Light House di Glasgow.

“Saya ingin membuat 27 kab/kota dengan misi saya sebagai gubernur tentu saja untuk menyebarkan pusat ekonomi kreatif yang diinspirasi Light House di Glasgow untuk direplikasi di 27 daerah di Jabar. Karena itu dukungan Anda (Menlu Inggris) melalui british embassy sangat dihargai oleh ekraf Jabar,” sebutnya.

Sementara itu, Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto menyebutkan beberapa startup atau ekraf di Jabar telah masuk radar pemerintah Inggris untuk dikerjasamakan.

“Memang beberapa startup atau ekraf dan anak-anak muda masuk radar dari pemerintah UK. Kami mendapatkan bimbingan dan ekspose sebetulnya jaringan internasional itu yang paling penting kita sambut itu dengan mengaktivasi di sini,” kata Bima.

Menanggapi program yang dimiliki oleh Pemerintah Inggris, Bima pun akan segera menggelar festival layaknya Pasar Seni ITB di Gedung Creative Center, Kota Bogor. Dengan adanya event tersebut, harapannya semangat berkarya anak muda di Jabar khususnya Bogor tetap mengudara.

“Jadi bulan depan kita akan mengadakan pasar kreatif seperti pasar seni ITB. Kita buat di sini jadi berkolaborasi dengan semua pihak,” tandasnya.

Bima pun berpesan kepada anak-anak muda Kota Bogor agar menghasilkan karya ekraf dengan tetap mencintai lingkungan. Karena isu lingkungan ini sudah skala internasional.

“Yang menarik ketika isu-isu masuk kepada yang langsung di internasional ini kan isu environment lingkungan hidup energi efisiensi dan lain sebagainya, anak-anak muda harus masuk ke isu-isu itu. Bukannya sekadar konteksnya ekonomi benefit,” pungkasnya.

Menteri Luar Negeri Pemerintah Inggris Elizabeth Truss mengatakan kunjungan kerja ke Jabar ini merupakan kerja sama hub dan teknologi.

“Kami ingin bekerja sama dalam perdagangan, investasi, dan teknologi, kami ingin memastikan kecerdasan buatan atau 5G dan aliran data. Kami akan melahirkan manfaat ekonomi yang selama pandemi terpuruk,” katanya.

Elizabeth menyebutkan bahwa pertemuan hari ini ialah meluncurkan program Nurture to Scale a Scale up Programmers  for Indonsian Startups dengan melibatkan 35 anak muda yang memiliki startups.

“Tapi hari ini kita di sini berada membantu perusahaan teknologi menjadi unicorn dan decacorn dan saya ingin memberikan selamat kepada 35 startups dalam program ini kami tidak sabar menyambut Anda ke Inggris untuk melihat peluang,” harapnya.

“Saya bisa melihat energi hub dan kreatif di Jabar saya berharap Anda (pemilik startup) bisa mengunjungi kami,” tambahnya.***(Jabarprov.go.id)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *