UMBandung
Islampedia

Inilah Penjelasan Kenapa Muhammadiyah Tidak Bermazhab

×

Inilah Penjelasan Kenapa Muhammadiyah Tidak Bermazhab

Sebarkan artikel ini
Foto: muhammadiyah.or.id.

BANDUNGMU.COM – Muhammadiyah merupakan gerakan Islam dakwah amar makruf nahi mungkar yang memahami Islam berdasarkan pada Al-Quran dan As-Sunnah. Muhammadiyah tidak terikat dengan aliran teologis, mazhab fikih, dan tarikat sufiyah apa pun.

Bagi Muhammadiyah, kembali kepada Al-Quran dan As-Sunnah merupakan langkah pembebasan dari kungkungan primordialisme mazhab dan taklid yang membelenggu kreativitas berijtihad.

“Ciri Muhammadiyah manhajnya itu adalah tajdid, toleransi, terbuka, tidak bermazhab. Di sini jelas sebagai ciri Muhammadiyah bahwa Muhammadiyah tidak bermazhab. Kenapa bisa? Muhammadiyah menempatkan ulama sangat tinggi. Kita bedah kitab-kitab mereka sebagai rujukan. Misalnya, di Pendidikan Ulama Tarjih Muhammadiyah (PUTM) dan pesantren-pesantren Muhammadiyah lainnya,” ujar Ketua Divisi Kaderisasi dan Organisasi Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah, Ghoffar Ismail, seperti dikutip dari laman resmi Muhammadiyah pada Sabtu (22/06/2024).

Baca Juga:  Fastabiqul Khairat Panduan Bersaing Dengan Agama Lain

Dalam proses penentuan hukum, ulama-ulama mazhab biasanya melakukan ijtihad secara personal. Sementara itu, Muhammadiyah, kata Ghoffar, mengambil langkah ijtihad jama’i. Dalam buku “Tanya Jawab Agama” jilid II disebutkan bahwa ijtihad jama’i adalah aktivitas ijtihad yang dilakukan secara kolektif, yakni kelompok ahli hukum Islam yang berusaha untuk mendapatkan hukum sesuatu atau beberapa masalah hukum Islam.

“Ulama mazhab ketika berijtihad secara fard (personal), tetapi kalau Muhammadiyah itu adalah jama’i. Kita dalam Majelis Tarjih ini memang tidak semuanya hafiz, tidak semua hafal hadis, tetapi mereka yang secara bersama-sama ini melakukan ijtihad. Tentu tidak mengatakan lebih baik dari Imam Mazhab, tetapi di sisi kekuatan juga perlu diapresiasi karena mereka bersama-sama,” terang dosen UMY ini.

Ijtihad dengan model seperti ini memungkinkan setiap orang yang memiliki spesialisasi disiplin ilmu di bidang tertentu dapat ikut bergabung merumuskan fatwa hukum Islam. Oleh karena itu, kata Ghoffar, posisi imam mazhab dalam Muhammadiyah sebagai referensi untuk dibaca dan mengambil pandangan mereka yang paling sesuai dengan Al-Quran dan As-Sunah sekaligus aplikatif dengan tuntunan zaman.

Baca Juga:  Inilah 4 Prinsip Ibadah dalam Islam Menurut Muhammadiyah

Dengan kata lain, Muhammadiyah hanya memposisikan pandangan imam mazhab sebagai option, bukan obligation. Pandangan mereka hanya sebatas pilihan, bukan sebagai keharusan.

“Jika tidak bermazhab, apakah Muhammadiyah mazhab baru? Kalau mazhab dalam arti kelompok lalu memiliki pemikiran yang dikodifikasi dalam buku atau kitab, mungkin bisa dikatakan Muhammadiyah sebagai mazhab. Namun, sebagaimana keterangan Profesor Syamsul dan Profesor Yunahar bahwa Muhammadiyah bukanlah mazhab,” kata Ghoffar.

Ghoffar mengutip pendapat Syamsul Anwar tentang ciri-ciri terbentuknya mazhab, yaitu memiliki imam mazhab, memiliki metode istinbat dan ijtihad, dan memiliki pengikut. Ghoffar menerangkan Muhammadiyah memiliki seperangkat metode pengambilan hukum yang sering dinamakan dengan Manhaj Tarjih Muhammadiyah.

Baca Juga:  Inilah 13 Calon Pimpinan Pusat Muhammadiyah Hasil Survei Kader Muda

Selain itu, Muhammadiyah juga memiliki pengikut yang tersebar di seluruh pelosok dunia. Namun, kata Ghoffar, Muhammadiyah tidak memiliki sosok imam tunggal sebagaimana dalam struktur mazhab.

“Siapa imam di Muhammadiyah? Apakah otomatis imamnya itu Ketua Majelis Tarjih? Kalau memang jadi mazhab, harus memiliki imam mazhab. Apakah imamnya Ahmad Dahlan? Namun, di Muhammadiyah beliau tidak dikenal sebagai imam, melainkan pendiri, sehingga secara jelas oleh orang Muhammadiyah sendiri dan tokoh-tokohnya, Muhammadiyah bukanlah mazhab,” tambah Ghoffar.***

___

Sumber: muhammadiyah.or.id.

Editor: FA

PMB UM Bandung