UMBandung
News

MPM Pusat Gandeng PT PII Berdayakan Istri Nelayan Tingkatkan Nilai Ekonomi Ikan Tangkapan

×

MPM Pusat Gandeng PT PII Berdayakan Istri Nelayan Tingkatkan Nilai Ekonomi Ikan Tangkapan

Sebarkan artikel ini

BANDUNGMU.COM, Gunungkidul — Majelis Pemberdayaan Masyarakat (MPM) Pimpinan Pusat Muhammadiyah, bersama PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PT PII), melaksanakan program pemberdayaan nelayan dan masyarakat pesisir di Dusun Nanas, Desa Tileng, Kabupaten Gunungkidul. Program ini fokus pada pengembangan ekonomi dan sosial masyarakat nelayan dari hulu hingga hilir, mencakup penguatan kelompok nelayan, pelatihan pengolahan hasil laut, hingga pemasaran produk olahan ikan.

Ketua MPM PP Muhammadiyah, M Nurul Yamin, menuturkan bahwa pemberdayaan nelayan dan masyarakat pesisir sangat strategis karena memiliki berbagai dimensi. “Pertama, terkait pemberdayaan peningkatan pendapatan ekonomi dengan memberikan nilai tambah pada sektor pengolahan hasil ikan laut,” jelas Yamin dalam rilis media MPM PP Muhammadiyah pada Selasa (02/07/2024) di Yogyakarta.

Yamin menambahkan bahwa dimensi kedua adalah penguatan kelompok nelayan dan masyarakat untuk lebih mandiri dan berdaya melalui kelompok Jamaah Nelayan Muhammadiyah (JalaMu). “Ketiga, penting untuk meningkatkan kesadaran masyarakat agar gemar makan ikan, karena ikan memiliki nutrisi protein tinggi yang sangat baik, terutama untuk anak-anak yang sedang dalam masa pertumbuhan, sehingga terhindar dari gizi buruk,” tambah Yamin.

Yamin juga menyampaikan bahwa program ini telah menghasilkan berbagai produk olahan ikan berkualitas, seperti abon ikan tuna, bakso ikan, dan lainnya dengan merek Sekar Lumintu. “Dengan demikian, kehadiran produk olahan ikan laut Sekar Lumintu dari Dusun Nanas, Desa Tileng ini bisa menjadi alternatif oleh-oleh bagi wisatawan yang berkunjung ke Gunungkidul,” tutup Yamin. Nama Sekar Lumintu diambil dari nama kelompok dalam Jamaah Nelayan Muhammadiyah (JalaMu) yang mayoritas anggotanya adalah istri nelayan Dusun Nanas.

Baca Juga:  SD Muhammadiyah 3 Bandung Optimis Menatap ANBK

Secara terpisah, Tim Monitoring dan Evaluasi PT PII, Muhammad Adib, menambahkan bahwa melalui program Corporate Social Responsibility (CSR), PT PII berupaya membantu masyarakat mengatasi berbagai permasalahan, termasuk isu ekonomi masyarakat pesisir.

“Kami bekerjasama dengan MPM PP Muhammadiyah karena memiliki rekam jejak yang baik dalam menjalankan program pemberdayaan masyarakat yang langsung menyasar ke masyarakat. Dari Dusun Nanas ini, kami berharap supaya dapat terus berproduksi dengan mengolah hasil laut untuk memenuhi kebutuhan warga ataupun untuk dijual, mengingat ikan merupakan salah satu sumber protein yang mencegah anak terkena stunting,” terang Adib dalam sambutannya di agenda Monev Program MPM PP bersama PT PII.

Baca Juga:  Muhammadiyah Tetapkan Idulfitri 1443 H Jatuh pada Senin 2 Mei 2022 M

Program ini melibatkan berbagai pihak, termasuk Pemerintah Dusun Nanas, Kelurahan Tileng, unsur Muhammadiyah dari tingkat Ranting hingga Wilayah, serta Universitas Gadjah Mada melalui Fakultas Peternakan Divisi Perikanan dan Kelautan yang memberikan pelatihan tentang pengolahan hasil laut dan penjaminan mutu produk.

Sebagai upaya berkelanjutan, dikenalkan juga kelembagaan koperasi sebagai wadah resmi untuk kelompok Sekar Lumintu JalaMu, yang diharapkan dapat memperkuat budaya berorganisasi dan berserikat di kalangan ibu-ibu dusun.***

PMB UM Bandung