Islampedia

Sekum PP Muhammadiyah Jelaskan Maksud Politik Sebagai Media Dakwah

×

Sekum PP Muhammadiyah Jelaskan Maksud Politik Sebagai Media Dakwah

Sebarkan artikel ini

BANDUNGMU.COM, Bandung — Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu’ti mengatakan bahwa menjadikan politik sebagai media dakwah, itu artinya berusaha untuk menghadirkan dan mentransformasikan ajaran Islam dalam seluruh aspek kehidupan.

Hal itu Mu’ti sampaikan dalam Gerakan Subuh Mengaji (GSM) PWA Jabar yang berlangsung pada Minggu (05/11/2023).

Merujuk pada surah An-Nahl ayat 125, memaknai tentang hikmah dalam surat tersebut, Mu’ti menyebutkan terdapat tiga makna dari hikmah, salah satunya adalah siyasah atau politik.

“Itu semua menunjukkan bahwa menggunakan berbagai pendekatan dalam berdakwah itu adalah bagian dari kita mengajak manusia berada pada jalan Allah,” ungkap Mu’ti.

Baca Juga:  Jalan Pencerahan Tobat

“Oleh karena itu, Muhammadiyah berpendapat dan berpandangan bahwa berpolitik adalah bagian dari kita berdakwah, berpolitik itu bagian dari strategi bagaimana kita mengajak manusia agar bisa berada pada jalan Tuhan, jalan Allah yang lurus dan jalan yang benar,” sambung Mu’ti.

Politik sebagai media dakwah juga diungkapkan oleh Kuntowijoyo dengan istilah yang berbeda.

Kuntowijoyo menyebutkan strategi dakwah meliputi strategi dakwah kultural dan struktural-dakwah politik masuk dalam strategi struktural.

Mu’ti mengatakan bahwa aktor memegang peran penting dalam strategi dakwah struktural.

Baca Juga:  Novan Hardiyanto Terpilih Jadi Ketua PDM Kabupaten Cirebon Masa Bakti 2022-2027

Oleh karena itu, dia mendorong kader Muhammadiyah yang terjun dalam medan politik dapat berperan untuk menyukseskan dakwah Muhammadiyah.

Strategi dakwah struktural juga digunakan oleh Wali Songo. Mereka menyebarkan agama Islam melalui pendekatan ke raja-raja atau pemimpin setempat agar memeluk Islam, kemudian diikuti oleh rakyatnya.

“Kalau kita sekarang punya pejabat, misalnya pejabatnya itu rajin salat berjamaah, maka pegawainya akan rajin berjamaah,” tutur Mu’ti.

Begitu juga sebaliknya, sebagaimana kejadian di suatu desa yang sempat viral-lurah melakukan korupsi dana desa ratusan juta dan digunakan untuk nyawer di tempat hiburan. Mu’ti menyebut pejabat semacam itu harus ‘dijewer’.

Baca Juga:  Jelang Rapimwil, Pemuda Muhammadiyah Jawa Barat Kunjungi UM Bandung

Selain memanfaatkan aktor, politik sebagai media dakwah juga bisa dengan memanfaatkan saluran-saluran politik seperti Partai Politik (Parpol). Karena Muhammadiyah bukan parpol, maka kader yang ingin terjun ke medan politik memiliki hak untuk bergabung dengan parpol.***