UMBandung
Opini

Pentingnya Menguasai Bahasa Asing di Era Keterbukaan Informasi

×

Pentingnya Menguasai Bahasa Asing di Era Keterbukaan Informasi

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi (Istockphoto)

Oleh: Sudarman Supriyadi, Peminat Literasi, Politik, dan Sosial-Keagamaan

BANDUNGMU.COM — Dalam era globalisasi dan keterbukaan informasi seperti saat ini, kemampuan berkomunikasi dengan bahasa asing menjadi hal yang sangat penting.

Menguasai lebih dari satu bahasa tidak hanya menjadi keahlian, tetapi suatu kebutuhan yang mendesak. Bahasa asing menjadi jembatan untuk menghubungkan berbagai budaya, ide, dan pemikiran di seluruh dunia.

Pentingnya kemampuan ini tidak hanya tercermin dalam kehidupan sehari-hari, tetapi juga dalam konteks dunia bisnis, politik, dan ilmiah.

Sebagai ilustrasi, Nelson Mandela pernah mengatakan, “Jika Anda berbicara dengan seseorang dalam bahasanya, itu mencapai hatinya. Jika Anda berbicara dengan dia dalam bahasa Anda, itu mencapai pikirannya.”

Keahlian berbahasa asing tidak hanya berfungsi sebagai alat komunikasi, tetapi juga sebagai penjelajah budaya. Dengan menguasai bahasa asing, seseorang dapat memahami dan mengapresiasi keragaman budaya yang ada di seluruh dunia.

Ini membuka pintu untuk pertukaran pengetahuan, gagasan, dan pandangan hidup yang dapat membentuk pandangan yang lebih luas dan mendalam tentang dunia.

Bahasa menjadi cermin dari cara pandang suatu masyarakat, dan oleh karena itu, kemampuan berbahasa asing memungkinkan seseorang untuk memahami kompleksitas latar belakang budaya yang berbeda.

Dalam dunia bisnis, kemampuan berbahasa asing memberikan keunggulan kompetitif yang signifikan.

Baca Juga:  Kuliah Umum Ilkom UM Bandung Kupas Peran Humas di Era Digital Hingga Jurnalisme OSINT

Di era di mana perusahaan semakin meluas secara global, berkomunikasi dengan mitra bisnis, klien, dan konsumen dari berbagai negara menjadi suatu keharusan.

Bahasa menjadi kunci dalam membuka pintu peluang bisnis dan menjalin kemitraan yang saling menguntungkan.

Seorang individu yang menguasai beberapa bahasa dapat menjadi aset berharga bagi perusahaan, membantu dalam ekspansi internasional, negosiasi kontrak, dan membangun hubungan yang kuat di pasar global.

Pentingnya berbahasa asing juga tercermin dalam dunia ilmiah dan penelitian. Pengetahuan tidak terbatas pada batas-batas negara, dan para ilmuwan perlu berkolaborasi di tingkat internasional untuk mengatasi tantangan global.

Bahasa menjadi alat utama untuk berbagi penemuan, ide, dan temuan penelitian. Dengan menguasai bahasa asing, seorang ilmuwan dapat lebih mudah terlibat dalam komunitas ilmiah internasional, meningkatkan kolaborasi lintas batas, dan bersama-sama mencari solusi untuk permasalahan global.

Dengan demikian, pentingnya menguasai bahasa asing tidak hanya berdampak pada tingkat personal, tetapi juga memiliki implikasi yang mendalam dalam berbagai aspek kehidupan.

Seperti yang diungkapkan oleh Mahatma Gandhi, “Bahasa adalah instrumen kekuatan dan sarana untuk membawa perubahan.”

Oleh karena itu, untuk meraih potensi penuh dan mengambil bagian dalam dinamika global, kemampuan berbahasa asing menjadi suatu keharusan yang tak terelakkan.

Kemudahan belajar

Kemajuan teknologi digital telah membuka pintu bagi kemudahan akses dan pembelajaran bahasa asing di era ini.

Baca Juga:  Universitas Muhammadiyah Bandung Siap Gelar Perkuliahan Secara Hybrid

Dengan munculnya berbagai aplikasi, platform online, dan sumber daya digital lainnya, belajar bahasa asing menjadi lebih mudah, menyenangkan, dan dapat diakses oleh siapa saja.

Era digital tidak hanya merubah cara kita belajar, tetapi juga memperluas pandangan kita terhadap pentingnya memiliki keterampilan berbahasa asing.

Salah satu keuntungan utama dari belajar bahasa asing di era digital adalah ketersediaan berbagai aplikasi yang dirancang khusus untuk memudahkan pembelajaran.

Aplikasi seperti Duolingo, Babbel, atau Rosetta Stone menyediakan pengguna dengan metode pembelajaran yang interaktif, menantang, dan dapat diakses kapan saja.

Pengguna dapat belajar sambil bergerak, menggunakan permainan pendidikan, dan mendapatkan umpan balik instan untuk meningkatkan keterampilan berbahasa mereka.

Selain itu, platform kursus online seperti Coursera, edX, atau Udemy menawarkan berbagai kursus bahasa asing dari universitas dan lembaga terkemuka di seluruh dunia.

Ini memberikan kesempatan bagi siapa saja untuk belajar dari pakar di bidangnya tanpa harus meninggalkan rumah.

Fleksibilitas waktu dan tempat menjadi keunggulan yang sangat dihargai, memungkinkan pembelajar untuk mengatur jadwal belajar sesuai dengan kebutuhan mereka sendiri.

Video pembelajaran online juga menjadi alat yang efektif untuk memperdalam pemahaman bahasa.

Melalui platform seperti YouTube, pengguna dapat mengakses video pelajaran, dialog, dan materi pembelajaran yang disajikan dengan cara yang menarik.

Baca Juga:  Top! Prodi Administrasi Publik UIN Bandung Terakreditasi Unggul BAN-PT

Video ini tidak hanya memperkaya kosakata, tetapi juga membantu dalam pemahaman konteks penggunaan bahasa sehari-hari.

Sumber daya daring seperti kamus digital, forum belajar bahasa, dan podcast bahasa asing turut memberikan kontribusi dalam mempercepat proses pembelajaran.

Pengguna dapat dengan mudah mengakses kata-kata baru, mencari tahu cara penggunaan dalam kalimat, dan bahkan terlibat dalam diskusi dengan sesama pembelajar bahasa asing.

Keberagaman media pembelajaran yang ditawarkan oleh era digital tidak hanya menjadikan belajar bahasa asing lebih mudah, tetapi juga lebih menyenangkan.

Pembelajaran tidak lagi terasa sebagai kewajiban, melainkan sebagai perjalanan yang menarik dan bermanfaat.

Hal ini mendorong motivasi pembelajar untuk tetap konsisten dan berkomitmen dalam mengembangkan keterampilan berbahasa asing mereka.

Dengan demikian, mudahnya belajar bahasa asing di era digital telah membuka pintu lebar bagi siapa pun yang ingin memperluas wawasan, meningkatkan peluang karir, dan terlibat dalam komunikasi lintas budaya.

Era digital bukan hanya transformasi teknologi, tetapi revolusi dalam cara kita belajar dan menggali potensi baru.

Mari manfaatkan kesempatan ini untuk menguasai lebih dari satu bahasa dan membuka pintu menuju dunia yang lebih luas.***

PMB UM Bandung