Islampedia

Prinsip dan Etika Menagih Utang Menurut Islam

×

Prinsip dan Etika Menagih Utang Menurut Islam

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi (Istockphoto)

BANDUNGMU.COM — Dalam ajaran Islam, kewajiban membayar utang dianggap sebagai amanah yang harus dipenuhi dengan penuh tanggung jawab.

Prinsip dan etika yang terkandung dalam Islam memandang utang sebagai ikatan moral.

Oleh karena itu, umat Islam diajak untuk mengikuti pedoman-pedoman yang ditetapkan dalam hadis-hadis Nabi Muhammad SAW. Dalam Islam, utang sebesar apa pun wajib dibayar.

Dalam hadis disebutkan, “Siapa yang mengambil harta manusia (berhutang) disertai maksud akan membayarnya maka Allah akan membayarkannya untuknya. Sebaliknya, siapa yang mengambilnya dengan maksud merusaknya (merugikannya) maka Allah akan merusak harta orang itu.” (HR Al-Bukhari).

Baca Juga:  Cara Menjadi Wali Allah

Islam juga mendorong agar utang segera dilunasi. Nabi SAW bersabda, “Menunda pembayaran utang bagi orang kaya adalah kezaliman”. (HR al-Bukhari).

Dalam hadis lain disebutkan, “Menunda-nundaan orang kaya (dalam pembayaran hutangnya) menjadi sebab pembolehan menjatuhkan kehormatannya dan pemberian sanksi terhadapnya.” (HR Abu Daud, Al-Nasai, Al-Bukhari, dan Ibnu Hibban).

Meskipun Islam menegaskan pentingnya membayar utang, prinsip menagih utang juga menekankan perlunya menggunakan cara yang baik dan etis.

Dalam hadis, Rasulullah SAW mengajarkan, “Siapa saja yang ingin meminta haknya, hendaklah dia meminta dengan cara yang baik pada orang yang mau menunaikan ataupun enggan menunaikannya.” (HR Ibnu Majah).

Baca Juga:  Menyuarakan Bakat Mahasiswa: Expo Ilmu Komunikasi UM Bandung Menjadi Panggung Kreativitas Yang Menginspirasi

Sikap baik dan cara berbicara yang lembut adalah kunci dalam menyelesaikan urusan utang.

Dalam hadis lain, Rasulullah SAW menyebutkan, “Semoga Allah merahmati seseorang yang bersikap mudah ketika menjual, ketika membeli, dan ketika menagih haknya (utangnya).” (HR Bukhari).

Sikap yang mudah dan baik dalam menagih utang menjadi nilai yang ditekankan, menciptakan lingkungan saling menghormati, dan memahami keadaan satu sama lain.

Selain itu, penagihan utang juga tidak boleh dilakukan dengan ancaman atau tindakan menipu.

Rasulullah SAW secara tegas menyampaikan dalam hadis:

“Barang siapa yang mengangkat senjata (memerangi dan mengancam) kepada kita, ia bukanlah termasuk golongan kita (kaum muslimin). Dan barang siapa yang mengelabui (menipu) kita, ia pun bukan termasuk golongan kita.” (HR Muslim).

Baca Juga:  Apakah Ikan Hiu dan Anjing Laut Halal? Ini Penjelasannya Menurut Ulama Majelis Tarjih Muhammadiyah

Sikap yang bersahabat dan jujur diutamakan dalam menyelesaikan masalah utang, sambil tetap mempertahankan nilai-nilai keislaman.

Dengan merangkum prinsip-prinsip ini, dapat disimpulkan bahwa menagih utang dalam Islam bukan hanya kewajiban.

Namun, juga melibatkan niat yang baik, sikap yang santun, dan kepatuhan terhadap etika Islam.

Prinsip-prinsip ini memberikan kerangka kerja yang kokoh untuk menyelesaikan masalah keuangan dengan cara yang memperkuat tali persaudaraan dan keadilan sosial dalam masyarakat Islam.***