UMBandung
Islampedia

Budaya Literasi sebagai Dasar Kejayaan Peradaban Islam

×

Budaya Literasi sebagai Dasar Kejayaan Peradaban Islam

Sebarkan artikel ini
Foto: Muhammadiyah.or.id.

BANDUNGMU.COM – Melacak budaya literasi di kalangan umat Islam, Ketua Lembaga Kebudayaan PP ‘Aisyiyah, Mahsunah Syakir, menyebut sudah ada sejak masa awal Islam, dengan salah satu tokoh perempuannya adalah Hafshah binti Umar bin Khaththab.

Berawal dari situ kemudian ilmu tersebar sampai ke luar Arab. Bahkan ketika Dinasti Abbasiyah budaya literasi umat Islam sangat maju, di antara buktinya ialah ada perpustakaan Baitul Hikmah yang didirikan oleh Khalifah Harun Al-Rasyid.

“Ini memiliki 100.000 lebih perbendaharaan buku, kita berpikir pada saat itu. Bahkan penghargaan terhadap karya luar biasa,” ungkapnya, Senin (13/09/2021), di acara Literasi Budaya Mencerdaskan Bangsa, Podcast Dialog Dakwah Budaya, dikutip dari Muhammadiyah.or.id.

Baca Juga:  Empat Nilai Spiritualitas Dalam Ibadah Puasa

Mahsun melanjutkan, cara menghargai karya literasi saat itu sangat menarik, di mana sebuah karya tulis akan ditimbang, kemudian sesuai dengan berat timbangannya itu akan diganjar dengan emas. Jejak sejarah ini menjadi contoh konkret bagaimana Islam sangat menghargai literasi dan mendukung budaya literasi.

Karya-karya tersebut kemudian diterjemahkan ke dalam banyak bahasa sehingga ilmu pengetahuan bukan hanya dinikmati oleh kalangan muslim saja, melainkan oleh seluruh dunia. Tidak bisa dipungkiri hal ini yang kemudian menjadikan Islam bisa menembus benteng-benteng kokoh sebuah peradaban kala itu tanpa melalui jalur kekerasan.

Baca Juga:  Arogansi Peneliti BRIN Cederai Harmoni dan Toleransi

Semangat budaya literasi bagi dunia Islam memiliki pijakan teologis yang kokoh, yakni surat pertama yang berbunyi iqra, sebagai suatu perintah untuk membaca.

Menurut Mahsun, jika terma literasi di masyarakat umum lebih dikenal dengan membaca dan menulis, tetapi perintah membaca di QS. Al Alaq tersebut maknanya lebih luas.

“Iqra itu maknanya juga meneliti, menelaah, kemudian juga menganalisis. Jadi bukan hanya membaca dan menulis,” tuturnya.

Meskipun mengalami pasang-surut dalam ilmu pengetahuan, sebenarnya jika ditarik lagi kepada perintah iqra tersebut, seharusnya umat Islam adalah umat yang unggul dalam ilmu pengetahuan sebab telah jelas perintah yang diturunkan oleh Allah SWT kepada mereka untuk membaca.

Baca Juga:  Muhammadiyah Pelopor Pendirian Pesantren yang Memadukan Ilmu Agama dan Ilmu Umum

Mahsun juga menegaskan bahwa perintah iqra tersebut yang menghantarkan Islam kepada kejayaan di masa silam. Pada Islam, perintah membaca tidak hanya tekstual, tetapi juga kontekstual, oleh karena itu ada istilah yang disebut dengan ayat qauliyah dan kauniyah. (Muhammadiyah.or.id.).

PMB UM Bandung