UMBandung
Persib

Kenapa Dilarang Menyalakan Flare di Stadion? Ini Penjelasannya

×

Kenapa Dilarang Menyalakan Flare di Stadion? Ini Penjelasannya

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi flare (Istockphoto)

BANDUNGMU.COM, Bandung — Selain ticketing, persoalan yang cukup hangat didialogkan dalam Sampurasun bertajuk “Mapag Liga 1 Ngariung Ngobrolkeun Persib” di GOR C-Tra Arena Kota Bandung adalah regulasi larangan menyalakan flare di dalam stadion.

Bahan-bahan berbahaya yang terkandung di dalamnya yang bisa mengancam keselamatan dan kesehatan orang-orang di sekitarnya menjadi salah satu dasar pelarangan penyalaan flare di dalam stadion.

Bahaya flare tersebut diakui oleh Rendy, seorang bobotoh asal Jakarta yang hadir pada acara dialog Persib dan Bobotoh ini.

Baca Juga:  Harapan Besar Del Pino Bersama Persib

Oleh karena itulah, ia sempat mempertanyakan masih lolosnya flare ke dalam stadion saat Persib memainkan laga kandang.

“Mengapa flare bisa masuk dan bagaimana sistem pengamanannya di stadion?” tanya Rendy seperti dikutip dari laman persib.co.id.

Menanggapi pertanyaan itu, Direktur Operasional PT Persib Bandung Bermartabat (PT PBB) Iskandar Kunaefi menjelaskan bahwa selama ini sistem pengamanan yang dilakukan panpel sudah berjalan maksimal.

“Sistem pengamanan sudah cukup berlapis. Panitia penyelenggara juga melakukan pengecekan, termasuk body checking ketat. Namun, sebaik apa pun sistemnya, kalau niatnya menyelundupkan, tetap masih bisa bocor. Sistem akan diperkuat, tetapi kami benar-benar meminta semua untuk meningkatkan kesadaran,” kata pria yang akrab disapa Kang Is ini.

Baca Juga:  Zalnando dan Febri Masih Perawatan

Seperti halnya bobotoh, Iskandar berharap ke depan akan tercipta keamanan dan kenyamanan menyaksikan pertandingan Persib secara langsung dari tribun stadion.

Salah satunya dengan ketiadaan flare yang membahayakan keselamatan dan kesehatan orang-orang di dalam stadion.

“Ini demi kenyamanan dan keselamatan kita semua. Karena bobotoh yang datang ke stadion ini ‘kan dulur (saudara) kita juga,” katanya.

Iskandar menjelaskan penggunaan flare sebenarnya hanya dilakukan untuk situasi darurat seperti di laut, tersesat di dalam hutan, dan sebagainya.

Baca Juga:  Striker Haus Gol Ciro Alves Gabung Persib Bandung

“Jadi, ketika dinyalakan di dalam stadion, itu artinya ada penyalahgunaan. Saya tidak berbicara soal denda, tapi flare itu berbahaya. Tidak hanya dari apinya yang panasnya bisa melelehkan baja, asapnya juga ketika terhirup, bisa membuat seseorang sesak napas,” tegasnya.***

___

Sumber: persib.co.id

Editor: FA

Seedbacklink