Sosbud

Motor Misterius Ini 6 Tahun Parkir di Tepi Jalan Klaten

×

Motor Misterius Ini 6 Tahun Parkir di Tepi Jalan Klaten

Sebarkan artikel ini
Motor parkir 6 tahun di pinggir jalan Klaten, Senin (26/4/2021). (Foto: Achmad Syauqi/detikcom).

BANDUNGMU.COM – Satu unit motor jenis matik sudah bertahun-tahun terparkir di tepi Jalan Penggung-Jatinom, Desa Beku, Kecamatan Karanganom, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Sepeda motor yang masih terlihat utuh itu kini tampak ditumbuhi semak belukar.

”Motor itu sudah lama di lokasi, mungkin sudah lima tahun lebih. Dulu di situ tempat orang jual onderdil bekas,” ungkap Abit, seorang pengguna jalan warga Kecamatan Karanganom.

Abit mengungkap, pemilik lapak onderdil bekas itu tidak diketahui keberadaannya. Setelah pindah, sepeda motor diparkir di lokasi itu dan juga tidak pernah diambil.

Baca Juga:  Asal Mula Nama Cimenyan, Ternyata dari Sebuah Pohon Besar

”Sekarang tidak tahu pedagang itu ada di mana, tujuannya apa juga tidak tahu markir motor di situ. Dulu kadang jualan di timur puskesmas dekat kantor PPAT,” lanjut Abit.

Kades Beku, Alex Bambang, menambahkan sepeda motor itu bukan soal peringatan lokasi rawan kecelakaan. Dia juga mengaku tak tahu alasan pemiliknya tak mengambil motor itu selama bertahun-tahun.

”Itu bukan untuk monumen peringatan rawan kecelakaan. Itu milik yang jual onderdil bekas dulu,” kata Alex pada detikcom di kantornya, hari ini.

Sepeda motor matik itu diparkir di utara jalan simpang tiga Jalan Penggung-Jatinom dan jalan GOR-Karanganom. Pengguna jalan bisa melihat dari tiga arah.

Baca Juga:  Terkena Imbas Pandemi, Pengrajin Wayang Golek Asal Bandung Sepi Pembeli

Sepeda motor tersebut, meskipun sudah ditumbuhi semak belukar, masih utuh. Pelat nomor dan mesinnya juga masih ada.

Sang pemilik, Yanto, mengungkap dia sengaja memarkir sepeda motor di lokasi itu sebagai kenangan. Lokasi itu dulunya merupakan tempat dia berjualan onderdil motor.

”Itu untuk kenangan saja sebab saya dulu jualan onderdil di lokasi. Itu motor saya dan sebenarnya masih hidup,” terang Yanto yang dikenal sebagai Tos di lapaknya yang baru di selatan balai desa.

Menurut Yanto, sepeda motor itu sudah berada di lokasi selama lebih dari enam tahun. Sepeda motor itu dibelinya pada 2005 seharga Rp 5,5 juta.

Baca Juga:  Peninggalan Manuskrip, Tadisi Lisan dan Adat Istiadat di Kota Bandung

”Saya beli tahun 2005. Pernah mau dibeli orang beberapa kali, tetapi saya tidak mau, biar di situ untuk kenangan,” ungkap Yanto.

Yanto mengatakan dulu sepeda motor itu dia gunakan untuk mencari onderdil sepeda motor bekas. Hingga akhirnya dia pindah berjualan di tempatnya saat ini.

”Saya pindah lokasi jualan sebab lokasi akan dibuat perumahan dan toko tapi gagal. Sudah terlanjur pindah biar buat kenangan saja,” lanjut Yanto.